10 Jembatan Tercantik di Indonesia

Jembatan Mahakam hulu

Menilik Jembatan – Jembatan Cantik Pada Malam Hari di Indonesia

 

Jembatan bukan hanya sekedar penghubung antara satu daratan ke daratan lain, tapi bisa juga disebut sebagai aksesoris dari sebuah sungai ataupun peraian. Bahkan di daerah tertentu jembatan dijadikan sebagai maskot atau ikon dari daerah tersebut. Contohnya saja Jembatan Ampera yang ada di Palembang Sumatera Selatan, Suramadu yang menghubungkan antara Surabaya dan Madura, dan masih banyak lagi yang lain.

Di Indonesia sendiri telah ada ribuan Jembatan yang sudah di bangun oleh pemerintah, dari sekian banyak jembatan tersebut ada beberapa Jembatan yang memiliki keindahan dari segi arsitektur maupun pemandangannya. Dan berikut ini adalah 10 Jembatan Tercantik yang ada di Indonesia.

1. Jembatan Suramadu – Surabaya

suramadu

Jembatan Nasional Suramadu adalah jembatan yang melintasi Selat Madura, menghubungkan Pulau Jawa (di Surabaya) dan Pulau Madura (di Bangkalan), Jawa Timur. Dengan panjang 5.438 meter, jembatan ini merupakan jembatan terpanjang di Indonesia saat ini. Jembatan Suramadu terdiri dari tiga bagian yaitu jalan layang (causeway), jembatan penghubung (approach bridge), dan jembatan utama (main bridge). Nama Suramadu sendiri merupakan akronim dari Surabaya-Madura. Jembatan ini diresmikan awal pembangunannya oleh Presiden Megawati Soekarnoputri pada 20 Agustus 2003 dan diresmikan pembukaannya oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada 10 Juni 2009. Jembatan Suramadu pada dasarnya merupakan gabungan dari tiga jenis jembatan dengan panjang keseluruhan sepanjang 5.438 meter dengan lebar kurang lebih 30 meter. Jembatan ini menyediakan empat lajur dua arah selebar 3,5 meter dengan dua lajur darurat selebar 2,75 meter. Jembatan ini juga menyediakan lajur khusus bagi pengendara sepeda motor di setiap sisi luar jembatan.

Berdasarkan pantauan di lapangan, sejak jembatan Suramadu dibuka, kendaraan yang masuk ke Bangkalan memang bukan hanya kendaraan warga Madura yang datang dari Surabaya, tapi banyak juga yang berasal dari kabupaten lain, seperti Kediri, Sidoarjo, dan Jakarta. Selain sebagai sarana perhubungan, Jembatan Suramadu sudah dikenal sebagai salah satu obyek wisata. Ada sebuah taman yang dibangun Pemerintah Kabupaten Bangkalan di sisi utara jembatan. Di taman ini, para pengunjung bisa menikmati udara dan kejaran angin dari sisi selatan Jembatan Suramadu dengan panorama laut yang menyenangkan. Keindahan Jembatan Suramadu lainnya terlihat saat malam hari dengan pernak- pernik lampu yang warna-warni, cukup mengesankan bukan hanya untuk dijadikan rekreasi keluarga walapun hanya sekedar lewat. Dulu, sebelum peresmian jembatan ini digunakan untuk berfoto-foto di tengah jembatan, suasana angin laut Selat Madura yang menyapa ombak terasa sangat indah disertai dengan cahaya lampu-lampu tiang-tiang jembatan.

 

2. Jembatan  Pasupati – Bandung

jembatan pasupati

Jembatan Pasupati atau Jalan Layang Pasupati adalah sebuah jembatan yang menghubungkan bagian utara dan timur Kota Bandung melewati Lembah Cikapundung. Panjangnya 2,8 kilometer dan lebarnya 30-60 meter, merupakan jembatan terpanjang ke 2 di Indonesia. Pembangunan jembatan ini dibiayai melalu hibah dana dari Pemerintah Kuwait. Setelah sempat beberapa tahun tidak terlaksana, akhirnya pada tanggal 26 Juni 2005 uji coba pertama sudah dilakukan. Jembatan ini akan menjadi salah satu markah tanah Kota Bandung.

Jalan Layang Pasupati juga menjadi salah satu ikon Kota Bandung. Jalan layang ini membuat arus lalu lintas dari wilayah sekitar Jabodetabek ke Bandung menjadi lebih mudah. Pemerintah Kota Bandung dan Pemerintah Provinsi Jawa Barat rencananya akan memperluas ruang terbuka hijau (RTH) di sekitar Pasupati karena saat ini, terutama di area kolong jalan banyak penduduk yang sengaja mendirikan bangunan non-permanen untuk dijadikan warung-warung kopi. Jembatan ini menghubungkan Jalan Terusan Pasteur (Jalan Dr. Djundjunan) dan Jalan Surapati, dan dari sinilah nama Pasupati berasal. Dengan adanya jembatan ini diharapkan dapat mengatasi masalah kemacetan di Bandung Utara.

 

3. Jembatan Tengku Agung Sultanah Latifah – Siak Sri Indrapura

Tengku Agung Sultanah Latifah

Jembatan Tengku Agung Sultanah Latifah (dikenal pula dengan sebutan Jembatan Siak) adalah jembatan yang melintas di atas Sungai Siak, Kota Siak Sri Indrapura, Riau. Nama jembatan ini diambil dari nama permaisuri Sultan Kesultanan Siak terakhir, Sultan Syarif Qasim II. Jembatan yang didesain hingga usia lebih dari 100 tahun ini dibangun melalui sistem cable stayed, dengan konstruksi modern. Jembatan Siak dirancang sejak tahun 2001 oleh Tim Ahli dari ITB, memiliki panjang 1.196 meter, lebar 16,95 meter ditambah dua buah trotoar selebar 2,25 meter yang mengapit sisi kanan dan kiri jembatan. Ketinggian Jembatan Siak mencapai 23 meter di atas permukaan air Sungai Siak yang lebarnya mencapai sekitar 300 meter. Di atas jembatan berdiri dua menara setinggi masing-masing 80 meter yang dilengkapi dengan dua buah lift untuk menuju puncak menara.

Jembatan Tengku Agung Sultanah Latifah telah menjadi salah satu obyek wisata Kabupaten Siak. Banyak alternatif untuk menikmati pesona arsitektur Melayu yang menjadi ciri khas jembatan ini, salah satunya adalah melihat jembatan dari lokasi turap. Turap adalah pedestrian yang dibangun Pemda di sepanjang pinggiran Sungai Siak di seputaran Kota Siak Sri Indrapura. Sambil menikmati makanan dan minuman yang disajikan para pemilik kafe di lokasi Turap, kita bisa melihat panorama jembatan dari kejauhan.

 

4. Jembatan Ampera – Palembang

Jembatan-Ampera

Jembatan Ampera adalah sebuah jembatan yang terletak di atas Sungai Musi, Palembang, Sumatera Selatan. Dengan panjang 1.117 meter, jembatan ini merupakan jembatan terpanjang  ke 4 di Indonesia. Pembangunan jembatan ini dimulai pada bulan April 1962, setelah mendapat persetujuan dari Presiden Soekarno. Biaya pembangunannya diambil dari dana pampasan perang Jepang. Bukan hanya biaya, jembatan inipun menggunakan tenaga ahli dari negara tersebut.

Pada awalnya, bagian tengah badan jembatan ini bisa diangkat ke atas agar tiang kapal yang lewat di bawahnya tidak tersangkut badan jembatan. Bagian tengah jembatan dapat diangkat dengan peralatan mekanis, dua bandul pemberat masing-masing sekitar 500 ton di dua menaranya. Kecepatan pengangkatannya sekitar 10 meter per menit dengan total waktu yang diperlukan untuk mengangkat penuh jembatan selama 30 menit. Pada malam hari, jembatan ini menjadi sangat cantik berhias cahaya serta semakin semarak dengan adanya lapu sorot dari atas kedua menara jembatan. Di sisi jembatan juga di bangun areal terbuka (Plaza Kuto Besak) dan restoran-restoran terapung.

5. Jembatan Barito – Banjarmasin

jembatan-barito

Jembatan Barito adalah jembatan yang menghubungkan tepi barat Sungai Barito di Kecamatan Anjir Muara dan tepi timur Sungai Barito di Kecamatan Alalak dekat Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan.

Jembatan ini memiliki panjang 1.082 meter yang melintasi Sungai Barito selebar 800 meter dan Pulau Bakut selebar 200 meter. Jembatan ini terdiri dari jembatan utama sepanjang 902 meter, dan jembatan pendekat 180 meter, dengan lebar 10,37 meter. Merupakan akses Jalan Trans Kalimantan dari Banjarmasin menuju ke Palangkaraya dan sebaliknya. Jembatan Barito sering disebut pula Jembatan Pulau Bakut, sesuai nama delta (pulau kecil) yang ada di bawahnya atau Jembatan Pulau Bakumpai, sesuai nama daerah tepi barat Sungai Barito (Sungai Banjar).

6. Jembatan Mahakam Ulu

Jembatan Mahakam hulu

Jembatan Mahakam Ulu (disingkat Mahulu) adalah sebuah jembatan yang menghubungkan kelurahan Loa Buah, Sungai Kunjang dengan kelurahan Sengkotek, Samarinda Seberang yang membentang di atas aliran sungai Mahakam. Awalnya jembatan ini akan digunakan sebagai antisipasi kemacetan di saat PON XVII di Samarinda, Kalimantan Timur. Akan tetapi jembatan ini tak bisa digunakan saat PON XVII karena pembangunannya yang belum selesai dan molor dari target semula, yaitu selesai pada April 2008. Jembatan ini ditargetkan selesai akhir tahun 2008. Kemudian Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono meresmikan Jembatan Mahulu pada tanggal 15 Juli 2009, bersamaan dengan proyek-proyek lain yang sedang digiatkan di Kalimantan Timur.

Jembatan Mahakam Ulu memiliki bentang tengah 200 meter dengan panjang keseluruhan jembatan 789 meter. Panjang jembatan itu belum termasuk jalan pendekat. Lebar jembatan adalah 11 meter, sementara tinggi jembatan dengan permukaan air sungai tercatat 18 meter. Jembatan ini mempunyai bentang lingkar baja yang menjadi ciri khas jembatan ini.

7. Jembatan Rumpiang

jembatan_rumpiang

Jembatan Rumpiang adalah jembatan yamg membentang di atas sungai Barito, kota Marabahan, kabupaten Barito Kuala. Jembatan ini diresmikan oleh Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono pada tanggal 25 April 2008. Dengan hadirnya jembatan tersebut akan memperlancar arus lalu lintas dari Kota Marabahan menuju Banjarmasin dan sebaliknya yang sebelumnya harus menggunakan kapal feri untuk menyeberangi Sungai Barito.

Jembatan Rumpiang sendiri memiliki total panjang bentang 753 meter dengan bentang utama sepanjang 200 meter menggunakan konstruksi pelengkung rangka baja. Pembangunan Jembatan Rumpiang dimulai sejak akhir tahun 2003, menggunakan dana baik dari APBN maupun APBD Kabupaten Barito Kuala dan Pemprov Kalimantan Selatan sebesar Rp174,5 miliar.

8. Jembatan Barelang – Batam

jembatan barelang

Jembatan Barelang (dikenal pula dengan sebutan Jembatan Habibie) adalah nama 6 buah jembatan yang menghubungkan pulau-pulau yaitu Pulau Batam, Pulau Tonton, Pulau Nipah, Pulau Rempang, Pulau Galang dan Pulau Galang Baru. Masyarakat setempat menyebutnya “Jembatan Barelang”, namun ada juga yang menyebutnya “Jembatan Habibie”, karena beliau yang memprakarsai pembangunan jembatan itu untuk menfasilitasi ketiga pulau tersebut yang dirancang untuk dikembangkan menjadi wilayah industri di Kepulauan Riau.

Jembatan terpanjang ke 8 di Indonesia yang terletak di atas laut ini kini menjadi daya tarik wisata andalan Kepulauan Riau karena menawarkan panorama Laut Cina Selatan yang indah.

9. Jembatan Kahayan

kahayan-bridge-at-night

Jembatan Kahayan adalah jembatan yang membelah Sungai Kahayan di Kota Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Indonesia. Jembatan ini memiliki panjang 640 meter dan lebar 9 meter, terdiri dari 12 bentang dengan bentang khusus sepanjang 150 meter pada alur pelayaran sungai.

Jembatan ini pertama kali dibangun pada tahun 1995 dan selesai dibangun pada tahun 2001, serta diresmikan oleh Presiden Megawati Soekarnoputri pada tanggal 13 Januari 2002. Jembatan Kahayan menghubungkan pusat Kota Palangkaraya dengan Kelurahan Pahandut Seberang dan tembus ke Kabupaten Pulang Pisau, Gunung Mas, Kapuas, Barito Selatan, Barito Utara, dan lainnya.

10. Jembatan Kutai Kartanegara – Tenggarong

jembatan_tenggarong

Jembatan Kutai Kartanegara (dikenal pula dengan sebutan Jembatan Mahakam II) adalah sebuah jembatan yang melintas di atas Sungai Mahakam yang menghubungkan Kecamatan Tenggarong dengan Kecamatan Tenggarong Seberang, Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur. Panjang jembatan secara keseluruhan mencapai 710 meter, dengan bentang bebas, atau area yang tergantung tanpa penyangga, mencapai 270 meter. Pembangunan jembatan ini dimulai pada tahun 1995 dan selesai pada 2001, dan merupakan jembatan terpanjang ke 10 di Indonesia..

Daya tarik dari jembatan ini adalah adanya taman yang bersih tepat di sisi timur jembatan yang sering digunakan warga dan wisatawan menikmati keindahan Sungai Mahakam. Selain itu, jika melintas di atas jembatan, kita dapat melihat pemandangan cable car yang melitas menuju Pulau Kumala yang terhampar luas di tengah Sungai Mahakam.

Sayang, pada tahun 2011, jembatan ini runtuh ketika sedang diperbaiki. Wacana muncul, antara membangun jembatan baru pada lokasi jembatan lama, atau dibangun melintasi Pulau Kumala.

#di ambil dari Wikipedia Indonesia dan berbagai sumber

Terimakasih Telah Berkunjung Ke Blog Kami

Advertisements

10 thoughts on “10 Jembatan Tercantik di Indonesia”

  1. Ane pernah gan k bbrapa jembatan tp waktu ane kecil. Dlu ayah ane pindah” kerja jd sekali liat pernah. D barito pernah main”. Yg d kalteng waktu itu ane gk sempet liat bagusnya soalnya kena kabut asap

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s